Postingan Yang Bikin Pamor Saya Turun

buaaa, 3 jam ini saya terjebak ujan di SPBU deket terminal salatiga. 3 jam penuh derita. asli, banyak banget orang yang nasibnya kayak saya. nggak bawa mantel, euuy!

semestinya, 3 jam ini bisa dimanfaatkan banget buat belajar. apalagi besok matematika. hmm, ternyata ini SPBU keren, ada sinyal hotspotnya. beruntung temen saya bawa laptop. hidupin laptop, tunggu loading, nyala deh, ngeblog deh. di SPBU ini saya juga lagi belajar, belajar memahamimu, beiby. *uhuk,

but, in happy story, nggak tau kenapa mata saya ini ngintip ke arah mbak-mbak ibu muda di pojokan spbu. buset. hmm. u know, pemandangan seperti inilah yang mata saya nggak kuat. daripada nanti nyesel, curi-curi pandang, deh. anu, mata saya memang mata lelaki hidung belang.

oke. rasanya postingan ini membuat saya turun pamornya: pamor alimnya. jadi better to enough. :-)

What I did 4 Hours A Go

oke. besok un matematika. saya tau kalo hidup matinya seorang siswa yang sedang un adalah matematika. a very kampret lesson. jadi, datanglah 4 orang teman ke rumah: belajar bareng.

dari awal sudah yakin kalo formula belajar bareng sangat tidak ideal. oke. setidaknya 4 cecurut ini cowok, dan cowok adalah cerminan makhluk paling tidak tau malu di rumah temennya, “eh garing, nggak teh apa camilan gitu? pelit amat”

ke-dua, belajar bareng 3 jam matematika adalah hal paling memuakkan. hmm ( kenapa soalnya nggak aritmetika semua, sih?). dan ternyata ngerumpi juga hal yang urgen untuk cowok. seenggaknya untuk merefresh pikiran.

ini yang bikin nggak nyaman. ngomongin hal-hal yang sifatnya personal, “gimana si bumw? katanya pacaran?” what the hell you ask about? cuma kadang untuk membuat temanmu asyik kamu hanya harus meladeninya dengan santai, “oh dia. jadi gini, tepat jam 11 malem saya jadian. nah, jam 02 pagi bangun. jatuh dari kasur. ternyata saya ngimpi”

oke. belajar lagi.

PEMILU

Hari ini PEMILU Negara kita. Hmm. Tentunya hari ini hari menentukan selama 5 tahun ke depan Negara kita mau di bawa ke mana. Jujur saja, saya nggak terlalu interest sama hal beginian. Hal-hal seperti ini bagi saya justru nggak terlalu penting.

Isu money politik menyebar. Bukan isu lagi malah, di tempat saya memang praktek seperti itu berjalan. Tempat saya warna merah, PDI-P. Dan tempat saya dibayar Rp. 30000 untuk setiap yang mau coblos kandidat dari partai merah itu. Bukan hanya partai merah, sebenarnya yang lain juga ada. Mungkin ada di daerah lain.

Cuma, itu hanya untuk pemilihan caleg DPRD Kabupaten saja. Yang lain terserah. Terserah karena nggak ada yang bayar. Sebenarnya,kalau nggak dibayar lebih bingung lagi. Orang nggak kenal kandidatnya. Jadi juga percuma. Mendingan pilih yang kasih duit. Semoga dia lurus orangnya.

Yaa. Nampaknya memang PEMILU kurang sosialisasi.
Hmm.

Gamers Are Lamers

Besok-besok, kalo ke warnet gak mau buka facebook. Biar nggak dikira kampungan. Gue mau jadi gamers. Natap monitor seharian. Kalo full, ngomongin jual beli pemain FIFA14 biar klub gue jadi bintang. Pesan kopi sama kacang atom 5 bungkus, bahasin chart, g-cash, mayor point blank biar keliatan dewa. Tiap minggu beli cash PB 100 ribuan, dipamerin biar berasa master. Pamerin duit ke sesama gamers, ngakunya jual aset game online, padahal hasil banting celengan 3 bulan. Kalo duit abis bisanya mringis. Jadi gamers keliatan keren, asal nggak ‘cangkeman’.

Gamers

Gamers